Selasa, 13 September 2016

HEBOH !! Netizan Korban Perasaan di Meme "QURBANIN AJA"


WebsiteDidikSugiarto. Di momen perayaan tahunan ini juga para netizen tak lupa untuk meramaikannya dengan beragam cuitan selamat Idul Adha di linimasa. Selain berkurban kambing dan sapi, ternyata netizen memiliki cara berkurban ala mereka sendiri lho.
Melalui tagar "qurbanin aja" para anonim media sosial beraksi membuat meme korban perasaan dengan menggunakan beragam objek foto yang disertakan kalimat curhatan yang menyentil, menyindir bahkan bikin baper.
Qurbanin AJa

meme qurbanin aja
Add caption
meme qurbanin aja
Add caption
Add caption
Add caption
Add caption

Read more

Selasa, 28 Juni 2016

Rahasia Malam Lailatul Qadar

webdidiksugiarto.blogspot.com Salah satu malam istimewa di bulan Ramadan adalah malam lailatul qadar. Sebuah malam ketika Alquran sebagai sebuah kitab suci pamungkas yang diwahyukan kepada nabi pamungkas, pertama kali diturunkan ke langit dunia. Hal ini sebagaimana difirmankan Allah SWT:

Sesungguhnya telah Aku turunkan (al-Quran) pada malam lailatul qadar. Tahukah kamu apa malam lailatul qadar itu? Yaitu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Pada malam tersebut turun para malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya mengatur segala urusan. Malam itu penuh kesejahteraan hingga terbit fajar. (QS: al-Qadar, 1-4).

Ayat di atas memberikan penjelasan secara tegas bahwa malam lailatur qadar adalah sebuah malam yang sangat istimewa. Salah satu maksud atau tujuan diutamakannya malam tersebut antara lain adalah juga untuk memuliakan waktu dan tempat diturunkannya Alquran. Dan lailatul qadar tidak hanya terjadi sekali pada masa diturunkannya ayat ini.

Sebagaimana dikatakan oleh mayoritas ulama, malam lailatul qadar terus terjadi di setiap tahun di bulan Ramadan. Tidak sebagaimana pendapatnya Imam Khalil yang mengatakan lailatul qadar hanya satu kali dan tidak akan terulang kembali.

Oleh sebab itu, tidaklah musykil bila umat Islam dalam setiap bulan Ramadan berlomba-lomba untuk mendapatkan malam yang penuh berkah itu. Sebagian ulama mencoba membuat kaidah atau cara untuk mengetahui malam lailatul qadar.

Salah satunya adalah hujjatul Islam Imam al-Ghazali (W.505 H). Menurut beliau, malam lailatul qadar bisa diketahui dengan melihat hari awal mula (tanggal pertama) bulan puasa. Kemudian beliau merumuskannya demikian:

Jika hari atau malam pertama bulan Ramadan jatuh pada malam Ahad atau Rabu, maka lailatul qadar jatuh pada malam tanggal 29 Ramadan
Jika hari atau malam pertama jatuh pada Senin maka Lailatul Qadar jatuh pada malam 21 Ramadan
Jika hari atau malam pertama jatuh pada Kamis maka Lailatul Qadar jatuh pada malam 25 Ramadan
Jika hari atau malam pertama jatuh pada malam Sabtu maka Lailatul Qadar jatuh pada malam 23 Ramadan
Jika hari atau malam pertama jatuh pada Selasa atau Jumat maka Lailatul Qadar jatuh pada malam 27 Ramadan.

Rumusan yang dikemukakan oleh sejumlah ulama termasuk Imam al-Ghazali di atas berdasarkan pengalaman pribadi masing-masing yang bertujuan untuk memudahkan orang-orang awam untuk menemukan malam lailatul qadar.

Hal itu berbeda dengan para sufi. Abu Thalib al-Makki misalnya, ia mengatakan bahwa bagi seorang 'arif (orang yang telah mencapai tahapan makrifat kepada Allah) setiap malam (di sepanjang tahun) adalah malam lailatul qadar.

Hikmah Malam Lailatul Qadar

Pertanyaannya, kenapa malam lailatul qadar tidak dijelaskan secara pasti kapan terjadinya? Menjawab pertanyaan tersebut, Imam Fakhr ar-Razi dalam tafsir monumentalnya, Tafsir Mafatih al-Ghaib atau yang lebih terkenal dengan Tafsir al-Kabir, menjelaskan hikmah tersembunyinya malam lailatul qadar. Ar-Razi berkata:

"Allah merahasiakan jatuhnya malam lailatul qadar sebagaimana Dia merahasiakan perkara-perkara lainnya (seperti rejeki, kelahiran dan kematian) antara lain adalah bahwa Dia merahasiakan ridanya atas ketaatan kaum muslim agar mereka istikamah beribadah dalam sebulan penuh untuk mendapatkan malam yang keutamaannya melebihi seribu bulan. Allah juga menyembunyikan waktu-waktu dikabulkannya doa agar hamba-Nya tidak berhenti berdoa."

Idris Mas'udi, Islami.co
Read more

Percakapan Rasulullah S.A.W dengan pasangan yang bercinta saat Ramadan

webdidiksugiarto.blogspot.com Syahdan, menghadaplah seorang pria muslim di hadapan Rasulullah. Sambil bersimpuh dia berkata, "Celakalah diriku, wahai Rasulullah."

"Apa yang menyebabkan dirimu celaka?" tanya Rasulullah.

Sambil tergopoh-gopoh, si pria lalu berkata, "Aku telah berhubungan dengan istriku di siang hari, di bulan Ramadan."

Rasulullah menatap pria itu, lalu bertanya, "Apakah engkau mampu membebaskan seorang budak?"

Pria itu pun menjawab, "Jangankan membebaskan seorang budak wahai Rasul, sedangkan diriku sendiri saja tak jadi budak pun itu sudah sungguh beruntung."

Rasulullah berdiam sejenak, "Bagaimana jika engkau berpuasa selama dua bulan berturut-turut? Mampukah engkau melakukannya?"

Pria itu diam sejenak.

"Wahai Rasul, tidakkah engkau lihat badan hamba sudah kurus kering begini? Bagaimana mungkin badan hamba yang renta ini mampu melakukan puasa selama itu dan bahkan diharuskan berturut-turut pula?"

"Kalau begitu berilah makan sebanyak 60 orang miskin. Engkau sanggup bukan?"

"Wahai Rasul sang penyejuk dunia, bahkan untuk memberi makan diriku sendiri dan keluargaku pun hamba tak sanggup, bagaimana mungkin hamba hendak memberi makan orang miskin sebanyak itu?"

Rasulullah tersenyum.

"Kalau begitu, duduklah sebentar."

Pria itu mengubah posisinya dari berdiri menuju duduk. Rasulullah lantas menyuruh salah satu sahabatnya untuk mengambilkan berkarung bahan makanan milik beliau sambil berujar pada si pria, "Ambillah ini, dan bagikanlah pada orang-orang miskin!"

Pria itu menoleh ke kiri-kanan, lalu mengungkapkan argumennya untuk yang kesekian kalinya, dengan suara lirih, "Wahai Rasul, manusia terbaik yang sungguh dermawan, jikalau sudi, silakan tengok di seantero Madinah yang terapit dua bukit ini, tidak akan tuan temukan satu pun orang yang lebih miskin dari diriku. Apa yang tuan hadiahkan padaku ini, bolehkah aku gunakan untuk memberi makan keluargaku?"

Alih-alih menghardik ataupun marah, Rasulullah malah tersenyum hingga beberapa gigi beliau yang indah berkilau terlihat, sambil berkata: "Baik, ambillah ini dan berikan untuk makan keluargamu."

Kisah ini termuat dalam kitab hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari, Muslim, Abu Dawud dan Imam Nasai. Para ahli fikih merumuskan hukum bahwa jika seseorang berhubungan suami istri di siang hari bulan ramadan, maka pelaku akan dikenakan sanksi melakukan salah satu dari tiga alternatif berurutan, yakni:

1). Membebaskan budak, atau jika tidak mampu

2). Melakukan puasa di luar Ramadan selama dua bulan berturut-turut tanpa henti. Atau jika masih tidak mampu,

3). Memberi makan sebanyak 60 orang miskin.

Salah satu alternatif tersebut mesti dilakukan jika yang bersangkutan ingin terbebas dari beban dosa akibat perbuatannya. Hal menarik yang ingin penulis ulas lebih lanjut adalah bagaimana jika si pria di atas menghadap ke kita?

Bisa jadi kita akan marah, menganggap dia telah berdosa dan ingin terbebas dari dosa, sekaligus ingin mendapatkan keuntungan dari penebusan dosanya sehingga dia lantas bisa memberi makan keluarganya. Itu bisa jadi adalah gambaran sikap kita, yang terkadang oportunis.

Hikmah yang bisa kita petik dari kisah ini, bagaimana kita meneladani kearifan kanjeng Rasul dalam menyikapi sebuah masalah keagamaan. Begitu bijak dan tak menyalahkan orang, penuh keramahan. Tentu ini bisa dijadikan contoh, terlebih oleh mereka yang mengaku paling Islami, padahal sikap dan perilakunya jauh dari teladan Nabi.

Kholid Saerozi, Koordinator Kajian dan Penelitian di Pusat Studi dan Pengembangan Pesantren (PSPP).
Read more

Kisah Rasulullah tentang Lailatul Qadar

webdidiksugiarto.blogspot.com Umat Islam meyakini bahwa malam Lailatul Qadar adalah malam yang lebih mulia dari seribu bulan. Malam ganjil yang diyakini datang di sepuluh hari terakhir bulan Ramadan ini merupakan waktu yang diharapkan oleh seluruh umat Islam. Melakukan amal kebaikan pada malam itu, seolah-olah kita telah melakukan ibadah yang nilainya setara dengan 1.000 bulan atau 83 tahun.

Keinginan untuk mendapatkan hikmah dan berkah Lailatul Qadar ini bukanlah sesuatu yang tidak beralasan. Rasulullah SAW menyeru kepada umatnya untuk menyongsong malam seribu bulan ini. Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan Imam Bukhari, Rasulullah SAW bersabda, "Carilah di sepuluh hari terakhir, jika tidak mampu maka jangan sampai terluput tujuh hari sisanya." (HR Bukhari 4/221 dan Muslim 1165).

Malam yang istimewa itu masih merupakan tanda tanya, dan tidak diketahui secara pasti kapan datangnya. Namun, menjelang akhir Ramadan, Rasulullah SAW biasanya lebih fokus beribadah, terutama sepuluh malam terakhir. Sebagaimana disebutkan 'Aisyah:

"Nabi Muhammad SAW ketika memasuki sepuluh malam terakhir bulan Ramadan memilih fokus beribadah, mengisi malamnya dengan ibadah, dan membangunkan keluarganya untuk ikut beribadah." (HR Al-Bukhari).

Dalam sebuah kisah diceritakan bahwa Rasulullah SAW sedang duduk i'tikaf semalam suntuk pada hari-hari terakhir bulan suci Ramadan. Para sahabat pun tidak sedikit yang mengikuti apa yang dilakukan Rasulullah.

Ketika Rasulullah berdiri salat, para sahabat juga menunaikan salat. Ketika beliau menengadahkan tangannya untuk berdoa, para sahabat pun serempak mengamininya. Saat itu langit mendung tidak berbintang. Angin pun meniup tubuh-tubuh yang memenuhi masjid. Dalam riwayat tersebut malam itu adalah malam ke-27 bulan Ramadan.

Saat Rasulullah SAW dan para sahabat sujud, tiba-tiba hujan turun cukup deras. Masjid yang tidak beratap itu menjadi tergenang air hujan. Salah seorang sahabat ada yang ingin membatalkan salatnya, ia bermaksud ingin berteduh dan lari dari shaf, namun niat itu dia urungkan karena Rasulullah dan sahabat lainnya tetap sujud dengan khusuk.

Air hujan pun semakin menggenangi masjid dan membasahi seluruh tubuh Rasulullah SAW dan para sahabatnya yang berada di dalam masjid. Namun Rasulullah dan para sahabat tetap sujud dan tidak beranjak sedikitpun dari tempatnya. Beliau pun basah kuyup dalam sujud.

Seolah-olah beliau sedang asyik masuk ke dalam suatu alam yang melupakan segala-galanya. Beliau sedang masuk ke suatu alam keindahan. Beliau sedang diliputi oleh cahaya Ilahi. Beliau takut keindahan yang beliau saksikan ini akan hilang jika beliau bergerak dari sujudnya.

Beliau seolah takut cahaya yang dilihatnya akan hilang jika mengangkat kapalanya. Beliau terpaku lama sekali dalam sujudnya. Sementara, beberapa sahabat ada yang tidak kuat menggigil kedinginan. Ketika Rasulullah SAW mengangkat kepala dan mengakhiri salatnya, hujan pun berhenti seketika.

Anas bin Malik, sahabat Rasulullah SAW bangun dari tempat duduknya dan berlari ingin mengambil pakaian kering untuk Rasulullah SAW. Namun beliau pun mencegahnya dan berkata, "Wahai Anas bin Malik, janganlah engkau mengambilkan sesuatu untukku, biarkanlah kita sama-sama basah, nanti juga pakaian kita akan kering dengan sendirinya."

Apa yang dilakukan Rasulullah SAW ini menunjukkan betapa banyak hikmah dan rahasia di balik malam seribu bulan. Semoga malam yang tersisa di bulan Ramadan ini mampu kita manfaatkan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Zunus Muhammad, dari NU Online (h/t Islami.co )
Read more

Sabtu, 18 Juni 2016

Jaga Kesehatan dan Pola Makan ala Nabi Muhammad SAW

Webdidiksugiarto.blogspot.com Praktik menjaga kesehatan dengan mengonsumsi makanan bergizi, menjalankan pola hidup sehat ternyata sudah ada sejak zaman Nabi. Dan nyatanya, di masa Nabi Muhammad SAW tak ada orang yang sakit, lantaran mengikuti jejak Rasulullah dalam hal kesehatan.

Nabi Muhammad SAW selalu mengajarkan kebersihan kepada umatnya. Seperti Ibnu Hayyan mengatakan, "Bersihkan diri, karena Islam adalah kebersihan."

Sementara dalam hadis Nabi dikatakan," Kebersihan mengajak ke arah iman, dan iman mengarah pemiliknya ke surga."

Kebersihan yang diajarkan Nabi Muhammad meliputi penanganan makanan, kebersihan seluruh tubuh, pakaian, rumah, dan lingkungan. Seperti apa Nabi menjaganya? Berikut ini cara Rasulullah memberi contoh kepada umatnya, dikutip laman Islamicbulletin, Jumat (17/6/2016).

1. Siwak

Nabi Muhammad SAW menekankan kebersihan pada gigi, tangan, dan rambut. Beliau pun saat berhati-hati dalam menjaga kesehatan gigi, dengan menyikatnya dengan siwak.

Beliau merekomendasikan menggunakannya setiap berwudhu, sebelum dan setelah makan. Dokter gigi pun salut dengan cara Rasulullah tersebut.

2. Kebiasaan makan

Makan adalah kebutuhan manusia, namun seorang muslim makan pun ibadah. Untuk memulai selalu dibiasakan berdoa, membaca Basmalah. Dan diakhiri juga dengan doa.

3. Jangan buang makanan

Janganlah makan berlebihan. Dan disarankan tidak membuang makanan yang dikonsumsi. Dalam Al Quran 7:31 disebutkan, "Hai anak Adam! Lihatlah ke perhiasan Anda di setiap tempat ibadah, makan, dan minum, tetapi jangan boros. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang boros."

4. Diet

Salah satu cara menjaga kesehatan adalah diet seimbang. Nabi Muhammad menekankan perilaku makan kurang sebagai metode pencegahan penyakit. Nabi Muhammad SAW mengatakan, 
"Kurangi makan Anda akan lebih sehat."

5. Makan perlahan

Hal ini dianjurkan untuk kesehatan yang baik. Memfasilitasi makanan yang benar-benar dikunyah, dengan cara benar sehingga dapat dicerna.

6. Motivasi hidup

Empat belas abad yang lalu, Islam sudah meletakan dasar peraturan makanan serta batas-batas di mana manusia dapat memenuhi kebutuhan fisik, dan keinginan tanpa membahayakan hidupnya. Umat Islam termotivasi untuk mencari kebaikan dunia akhirat secara seimbang. Seorang muslim disarankan untuk menghindari hal yang ekstem, dan memilih yang moderat termasuk kebiasaan makan.

"Makanlah dari hal-hal baik yang kami sediakan dari rezeki Anda, tapi komit tidak berlebihan di dalamnya," Surat Al Quran 20:81.

Nabi Muhammad SAW pun tidak mengizinkan umat Islam melakukannya dengan cepat yang dapat berbahaya, dan menyebabkan penyakit.

7. Makan bersama

Nabi Muhammad SAW juga menyarankan untuk menikmati makan bersama-sama, baik bersama keluarga, atau pasangan suami istri. "Makanlah bersama-sama dan tidak terpisah, untuk mendapatkan berkah," hadis Ibnu Majah.

8. Kebiasaan minum

Disarankan untuk tidak menghabiskan air minum sekali tenggak. Faring berfungsi sebagai lorong umum untuk makanan, minuman dan udara. Untuk menghindari tersedak, sebaiknya minum pelan-pelan, dan sambil duduk.

"Jangan minum air dalam satu tegukan (satu napas) seperti unta. Tetapi diangsur dua atau tiga kali sambil mengambil napas. Ucapkan Basmallah ketika memulai minum, dan Hamdallah ketika selesai," hadis Tirmizi.

9. Sopan santun di meja makan

Sebagai seorang muslim, Anda dituntut untuk menunjukkan kasih sayang, kelembutan, dan pertimbangan buat orang lain. Jika berada dalam satu meja makan sebaiknya lakukan ini:
- Makan sambil duduk
- Makan bersama, dan berbagi makanan
- Melayani orang lain lebih dahulu, terutama tamu
- Tuan rumah adalah orang yang pertama memulai makan, dan terakhir untuk selesai.
- Ambil makanan dalam porsi kecil sesuai kebutuhan.
Bersihkan makanan di piring tanpa sisa.
- Makan dengan tangan
- Cuci tangan, dan mulut

Itulah sekilas tentang Cara Jaga Kesehatan dan Pola Makan ala Nabi Muhammad SAW Jika dirasa bermanfaat Silahkan Share :) 
Read more

Hidup Sehat Ala Nabi Muhammad S A W

Webdidiksugiarto.blogspot.com Gaya hidup  dan pola makan manusia zaman kini memicu timbulnya banyak penyakit. Padahal dalam ajaran Islam sudah diajarkan kebiasaan makan sehat yang pernah dijalani Rasulullah Nabi Muhammad SAW.

Hal itu sudah terbukti, di masa Rasulullah, ada seorang tabib Mesir yang ditugaskan ke Madinah harus rela kembali ke Mesir setelah delapan bulan di sana. Bukan lantaran tak betah, tetapi tak ada satu orang pun yang datang berobat ke tempat praktiknya.


Sebelum pulang, ia pun sempat menanyakan rahasia umatnya yang selalu sehat. "Kami adalah umat yang tidak makan sebelum lapar, dan berhenti sebelum kenyang," jawab Nabi Muhammad SAW, dikutip laman Teknoislam.com, ditulis Kamis (16/6/2016).

Dalam hadist yang diriwayatkan Tirmidzi, Rasulullah bersabda, "Tidaklah sekali-sekali manusia memenuhi wadah pun yang lebih berbahaya dari perutnya. Cukuplah bagi anak Adam beberapa suap makanan untuk menegakkan tubuhnya. Jika ia harus mengisinya, maka sepertiga (bagian lambung) untuk makanannya, sepertiga lagi untuk minumannya, dan sepertiga lagi untuk nafasnya (udara)."

Penelitian ilmiah sudah membuktikan bahwa diet ala Rasulullah dapat memperpanjang umur seseorang, atau disebut juga diet rendah kalori.

Jika ia harus mengisinya, maka sepertiga (bagian lambung) untuk makanannya, sepertiga lagi untuk minumannya, dan sepertiga lagi untuk nafasnya (udara).

Dan salah satu pembuktian hadist yang menyebutkan 'Cukuplah bagi anak Adam beberapa suap untuk menegakkan tubuhnya', dalam suatu penelitian UCLA (University California of Los Angeles) pada 2005 tikus yang mendapat makanan dalam jumlah kalori yang cukup ternyata hidup lebih panjang, dibanding tikus yang mendapat makanan dengan porsi dan kalori biasa.

Sedangkan bagian lain dari hadist yang mengatakan 'Sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk air, dan sepertiga untuk udara, pada 2006 lalu, Christian Leuwenburgh dari Institute of Aging University Florida menemukan bahwa mengurangi porsi makan sebanyak delapan persen saja dapat mencegah banyak kerusakan organ akibat penuaan.

Sementara Kalluri Suba Rao, ahli biologi molekul menjelaskan makan sedikit memungkinkan tubuh untuk lebih berkonsentrasi memperbaiki diri, sehingga kegiatan perbaikan DNA, membuang zat-zat toksin keluar dari tubuh, dan regenerasi sel-sel rusak dengan sel baru dan sehat berlangsung lebih optimal. Jika porsi makan lebih banyak dari biasanya, tubuh akan sibuk melakukan katabolisme (mengurai makanan dalam tubuh) sehingga tidak sempat memperbaiki diri.

Hal itulah yang memicu berbagai penyakit yang datang seperti darah tinggi, kolesterol, juga memperpendek umur. Salah satu ilmuwan UCLA meneliti kalau mengikuti diet ala Rasulullah, manusia tidak memerlukan lagi suplemen seumur hidup.
Read more

Rabu, 15 Juni 2016

INI DIA 5 SIFAT PRIA YANG BIKIN WANITA JATUH HATI !!

Webdidiksugiarto.blogspot.com Tentu semua wanita didunia ini membutuhkan cinta dalam hidupnya. Terkadang kita tidak tahu kapan cinta itu akan datang, kita tidak bisa memaksakan cinta dan bahkan kita tidak tahu kepada siapa nantinya cinta kita ini kita berikan.

Bagi seorang wanita, tentu memiliki sebuah tolak ukur tersendiri ketika ia sedang jatuh cinta, Misalkan sang wanita jatuh cinta ketika dia bertemu dengan Pria tampan atau pria yang memiliki pekerjaan dan masa depan yang menjanjikan dan sebagainya. Akan tetapi banyak juga wanita yang jatuh cinta pada seseorang karena sifatnya. 

Apakah saja sifat pria yang bisa membuat wanita jatuh hati? Ini dia penjelasannya.

1.Sopan
Zaman sekarang, diluar sana sangat banyak pria hidung belang, yang memiliki seribu rayuan yang harus dihindari wanita. Untuk melihat apakah pria itu baik atau tidak, itu tidak bisa terlihat jelas pada kesan pertama.Apakah pria itu memiliki kesopan santunan atau tidak?. Wanita pada umumnya akan sangat senang bahkan jatuh hati ketika seorang pria menjaga sopan santunnya. Karena bagi wanita pria yang memiliki sopan santun tentunya adalah pria yang baik, gentle dan bertanggung jawab.

Sehingga tidak heran jika wanita akan tersipu malu ketika dihadapkan dengan pria yang memperlakukannya dengan sopan

2. Penyayang dan perhatian
Karena sifat wanita suka dimanja, maka tidak heran, ketika seorang pria memiliki sifat penyayang dan penuh perhatian, para wanita pastinya akan mudah jatuh cinta pada pria tersebut. Pria penyayang dan perhatian akan bisa memberikan kenyamanan, kehangatan dan kedamaian pada wanita. Bisa dipastikan, setiap wanita ingin memiliki pasangan sejati yang memiliki sifat seperti ini.

3. Dewasa

Tentunya banyak wanita membutuhkan sosok seseorang yang dewasa di sisinya. Ya, pria yang memiliki sifat dewasa selalu dapat meluluhkan hati para wanita. Memiliki pasangan yang dewasa bagi seorang wanita sangatlah penting. Karena menurut mereka, memiliki pasangan yang dewasa dapat membimbing, mengayomi, dan menjaganya setiap saat.

4. Selera humor yang baik

Pria yang memiliki selera humor yang baik bisa membuat wanita yang disampingnya merasa bahagia. Selera humor tersebut akan mampu membuat wanita selalu tertawa karena humor yang dibuat sang Pria. Ketika seorang wanita bertemu dengan pria yang dapat melucu yang dapat membuat Anda tertawa. ini dapat memberikan kenyamanan bagi wanita saat bersamanya. Ini lah biasanya bibit-bibit cinta.

5. Sabar

Pria yang penyabar adalah pria yang lembut dan pengertian. Dan hal ini sangat disukai para kaum wanita. Pada umumnya masih banyak pria yang sulit melakukan hal ini katrna seribu satu alasan.

Misalnya ketika tidak bersabar menunggu wanita yang biasanya lama berdandan, tidak dapay bersama ketika wanita mudah emosi dan sebagainya. Untuk itu kebanyakan wanita membutuhkan pria yang sabar untuk melengkapi hidupnya.

Sebenarnya masih banyak sifat pria yang membuat wanita mudah jatuh hati. Namun pada intinya, para wanita ajab jatuh cinta ketika seorang pria dapat memperlakukannya dengan baik

Jika dirasa bermanfaat silahkan share pada temen shobat !!

sumber :http://www.huntnews.id
Read more